Ternyata Dinosaurus Punah Karena Perubahan Suhu, Bukan Karena Meteor

Ternyata Dinosaurus Mati Karena Perubahan Suhu, Bukan Karena Meteor, Berikut faktanya:

Dinosaurus lenyap dari muka bumi karena penurunan suhu secara tiba-tiba dan dan bukan disebabkan oleh jatuhnya meteor ke planet ini dan para ilmuwan mengklaim hari ini (23 April 2010).

Peneliti fosil dari Norwegia telah menemukan bahwa lautan dunia suhunya telah turun 9derajatCelcius dari 13C menjadi 4C sekitar 137Juta tahun yang lalu.

Mereka percaya ini disebabkan oleh perubahan tiba-tiba di Teluk Atlantik. Banyak para ahli yang mengkhawatirkan fenomena ini akan terjadi lagi.

Penurunan temperatur selama periode Cretaceous dipastikan akan menghapuskan kehidupan ‘dinosaurus dunia’.

Para ilmuwan yang melakukan penelitian tanah Pemecah mengklaim ini akan menjadi dinosaurus Langkah pertama besar akhirnya mengambil jalan untuk kepunahan.

Beberapa ahli percaya bahwa makhluk musnah dengan satu peristiwa bencana 65juta tahun lalu – seperti halnya sebuah meteor yang jatuh ke planet bumi.

Namun penelitian baru menunjukkan mereka musnah dengan serangkaian perubahan lingkungan dimulai dengan penurunan suhu laut yang sangat drastis.

Penelitian dilakukan oleh sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh Dr Gregory Harga Plymouth University, yang meneliti fosil dan mineral dari Arktik Svalbard di Norwegia.

Mereka menemukan penurunan suhu begitu parah sehingga berbagai spesies dinosaurus yang sebelumnya tinggal di daerah hangat, laut dangkal, tanah dan rawa-rawa akan mati.

Tim penelitian menemukan penurunan suhu yang terjadi sama halnya ketika bumi berada di rumah kaca, jadi iklimnya sangat mirip dengan iklim yang dialami sekarang ini.

“Penurunan temperatur mungkin disebabkan oleh perubahan sirkulasi laut, banyak seperti apa yang diprediksi Teluk Streaming,” katanya.

‘Pada periode Cretaceous, Atlantik jauh lebih sempit tapi akan menampilkan, arus utara-sama mengalir.

“Kalau berhenti bekerja itu bisa mengakibatkan mencairnya es di, menyebabkan penurunan suhu secara tiba-tiba.

“Kami percaya bahwa dinosaurus paling mungkin makhluk berdarah dingin dan kehangatan akan diperlukan untuk menjaga mereka hidup-hidup. Jika mereka tidak mampu bermigrasi selatan bisa mereka telah binasa.

“Perubahan iklim sekarang sangat banyak agenda dalam mencoba menentukan bagaimana dinosaurus punah.

“Kami sekarang percaya bahwa mereka meninggal secara bertahap dan sangat mungkin bahwa ini bisa disebabkan oleh serangkaian perubahan iklim.”

Penurunan suhu ini diduga terjadi karena tingginya kadar CO2 berada di atmosfer yang menyebabkan suhu global naik dan es kutub mencair – fenomena saat ini diperkirakan untuk Bumi.



Ini adalah setara dengan prediksi shut-down dari sabuk konveyor Gulf Stream ” – yang para ilmuwan telah memperingatkan bisa mengambil Eropa ke lain zaman es.

Harga dr telah mengunjungi Svalbard sejak tahun 2005, pengumpulan fosil dan sampel di daerah yang terkenal untuk beberapa penemuan palaeontologi, termasuk reptil laut raksasa seperti pliosaurs dan icthyosaurs.

Dia menambahkan: ‘The berkembang dari dinosaurus dan berbagai data lain menunjukkan bahwa periode Cretaceous itu jauh lebih hangat dan membual tingkat tinggi CO2 di atmosfer.

“Tapi selama tahun beberapa ratus atau beberapa ribu, suhu air laut turun dari rata-rata 13 derajat Celcius menjadi antara delapan dan empat derajat.”


(Ref: http://surgaku.com)



Ditulis Oleh : Penilai Artikel Hari: 2:58:00 AM Kategori:

0 comments: