Keajaiban "Kegelapan" Alam Semesta

Alam Semesta Diliputi Kegelapan
(Oleh: Dr. Mohamad Daudah)

Apa kata ilmu pengetahuan modern tentang kegelapan alam semesta?

Ketika pesawat ruang angkasa pertama diluncurkan untuk pertama kalinya, lalu ia kembali dengan membawa temuan-temuan, salah satu penemuan yang paling penting adalah bahwa seluruh alam semesta ini benar-benar tenggelam dalam kegelapan.
Foto-foto bumi dari bulan menunjukkan bahwa bumi tergantung dalam kegelapan. Bahkan gambar matahari menunjukkan bahwa ia tergantung di dalam kegelapan alam semesta.
Jadi bagaimana cahaya dapat diproduksi di bumi hari ini, dan apakah ada referensi tentang hal ini di dalam Alquran?

Hal ini telah menjadi pengetahuan ilmiah bahwa cahaya berjalan dari matahari ke bumi tak terlihat, hanya berubah menjadi cahaya ketika mulai menembus atmosfer kita, di mana uap air dan benda-benda kecil padat menggantung di atmosfer. Inilah yang membantu mencerminkan sinar tak kasat mata sehingga menjadi cahaya. Matahari, bersama dengan bintang-bintang, terlihat seperti titik-titik biru ketika kita berada di luar atmosfer, karena alam semesta benar-benar tertelan dengan kegelapan.
Jadi itu menjadi fakta bahwa lapisan tipis yang mengelilingi bumi berperang untuk menghasilkan cahaya.

Dr Alfandi, seorang Mesir yang ahli dalam bidang ini, mengatakan bahwa sinar matahari tidak dapat dilihat kecuali lewat udara dan partikel debu ketika menembus atmosfer. Hal ini menjelaskan mengapa sinar matahari tidak dapat dilihat di luar angkasa dimana tidak ada atmosfer, apalagi seluruh alam semesta benar-benar gelap, bahkan pusat matahari gelap meskipun suhu tinggi. Sinar perjalanan dari pusat matahari tak terlihat dan hanya dapat dibedakan menjadi cahaya di lapisan luar matahari kemudian perjalanan ke bumi tak terlihat dan hanya dapat dilihat ketika menembus atmosfer. Al-Qur’an pada 1400 tahun sebelum sains telah mengisyaratkan fakta-fakta ini:

- Kompatibilitas antara Sains dan Quran

“Dan jika seandainya Kami membukakan kepada mereka salah satu dari (pintu-pintu) langit, lalu mereka terus menerus naik ke atasnya, tentulah mereka berkata: "Sesungguhnya pandangan kamilah yang dikaburkan, bahkan kami adalah orang-orang yang kena sihir.’” (QS Al Hijr [15]: 14-15)

Kata-kata yang ditebalkan merujuk kepada kegelapan di alam semesta. Astronot pertama yang melakukan perjalanan ke luar angkasa, saat menjelaskan kegelapan alam semesta, menggunakan kata-kata yang sama dalam Al-Quran: "Seakan mataku tertutup atau aku berada di bawah mantra sihir".



Fakta yang sama ditekankan dalam banyak ayat lain dengan beberapa tambahan ilmiah. Tuhan berfirman dalam Alquran yang artinya:

“Apakah kamu yang lebih sulit penciptaannya ataukah langit? Allah telah membangunnya, Dia meninggikan bangunannya lalu menyempurnakannya, dan Dia menjadikan malamnya gelap gulita dan menjadikan siangnya terang benderang.” (QS An-Naziat [79]: 27-29)

Setelah cembaca ayat di atas, Anda akan melihat empat pernyataan ilmiah yang sepenuhnya selas dengan penemuan-penemuan ilmiah:

Kalimat “Allah telah membangunnya” adalah bukti lain tentang alam semesta sebagai sebuah bangunan. “Dia meninggikan bangunannya” adalah bukti tentang perluasan alam semesta. Kalimat “dan Dia menjadikan malamnya gelap gulita” merujuk pada penciptaan alam semesta dalam kegelapan yang berturut-turut. Kata ganti "nya" kembali kepada alam semesta, sehingga kita dapat mengatakan bahwa ayat ini mengacu pada kegelapan alam semesta. Lapisan siang mengubah cahaya matahari yang tak terlihat menjadi cahaya yang terlihat.

“Demi matahari dan cahayanya di pagi hari, dan bulan apabila mengiringinya, dan siang apabila menampakkannya, dan malam apabila menutupinya, dan langit serta pembinaannya,” (QS As-Syams [91]: 1-5)

Ayat luar biasa ini mengungkapkan satu fakta yang menakjubkan yang baru dicapai pada beberapa dekade terakhir. Menurut ayat ini bukan matahari yang membuat hari bercahaya indah. Lalu apa? Ayat ini mengatakan adalah hari (atmosfer) yang membuat cahaya matahari terlihat atau cahaya. Hal ini secara ilmiah diketahui bahwa " lapisan hari" adalah yang membuat matahari terlihat dan itu juga. Jadi Alquran sejalan dengan ilmu pengetahuan.

Jadi, menurut Dr Nohammed Gamal Al-Fandy, lapisan hari itu sangat sangat tipis (200 km) dan ia memisahkan kegelapan alam semesta dari kita.

Al-Qur’an menyesuaikan ukuran lapisan hari dengan ukuran alam semesta.
“Dan suatu tanda (kekuasaan Allah yang besar) bagi mereka adalah malam; Kami tanggalkan siang dari malam itu, maka dengan serta merta mereka berada dalam kegelapan.” (QS Yasin [36]: 37)

Ayat ini menekankan pernyataan ilmiah yang telah dibahas sebelumnya, bahwa kegelapan merupakan alemen yang dominan.

Temuan manusia tentang alam semesta tidak pernah berhenti. Jadi, di antara banyak penemuan yang dicapai manusia setelah pengamatan dan perhitungan yang lama adalah bahwa seluruh alam semesta merupakan sebuah bangunan besar dan bahwa tidak ada di alam semesta dapat disebut sebagai "tempat kosong" sebagai materi dan semua jenis energi mengisi alam semesta. (Profesor Zagloul Al-Nagar)

Dalam Alquran, kalam terakhir Allah untuk manusia, ada pernyataan ilmiah yang benar-benar sesuai dengan ilmu pengetahuan modern; di antaranya adalah pernyataan ilmiah tentang penemuan besar manusia tentang alam semesta.

Perlu dicatat bahwa sebagian besar ayat-ayat kauniyyah di dalam Alquran selalu berkorelasi antara alam semesta dan ketidakpercayaan manusia terhadap adanya Tuhan. Alam semesta dan keajaiban adalah bukti kuat keberadaan Tuhan.

Pernyataan astrofisika modern tentang alam semesta ditemukan dalam Al-Qur'an. Al-Qur’an memberikan bukti baru bagi ateis modern bahwa alam semesta ini memiliki Pencipta, dan terlebih lagi ini adalah bukti-bukti kepada non-Muslim bahwa kitab ini diturunkan oleh Allah dan bahwa Muhammad benar-benar seorang Nabi.

Kami akan memilih ayat 14 dan 15 dari surat Ibrahim, maka Anda akan terkejut melihat banyaknya fakta-fakta ilmiah yang disebutkan di dalamnya dan bagaimana ayat ini sejalan dengan ilmu pengetahuan. Allah berfirman,

“Dan jika seandainya Kami membukakan kepada mereka salah satu dari (pintu-pintu) langit, lalu mereka terus menerus naik ke atasnya, tentulah mereka berkata: "Sesungguhnya pandangan kamilah yang dikaburkan, bahkan kami adalah orang-orang yang kena sihir.’” (QS Al Hijr [15]: 14-15)

Jadi apa yang dapat kita simpulkan dari membaca ayat ini adalah:

- Manusia suatu hari nanti akan menaklukkan alam semesta.
- Alam semesta adalah sebuah struktur besar
- Gerak di alam semesta tidak dapat berada di garis lurus.
- Alam semesta tertelan oleh kegelapan

Mari kita bahas ayat pertama dalam konteks penemuan-penemuan ilmiah baru. Manusia akan melakukan perjalanan ke luar angkasa. Ayat tersebut mengatakan: Dan jika seandainya Kami membukakan kepada mereka salah satu dari pintu-pintu langit, lalu mereka terus menerus naik ke atasnya, tentulah mereka berkata: "Sesungguhnya pandangan kamilah yang dikaburkan, bahkan kami adalah orang-orang yang kena sihir.

Frase yang dicetak tebal mengimplikasikan bahwa manusia akan menaklukkan alam semesta, dan nubuat ini terbukti seperti pada akhir 1960-an. Manusia mendarat di bulan, dan disusul dengan perjalanan luar angka yang lain untuk mempelajari alam semesta. Al-Qur’an telah menginformasikan kejadian besarini.

Alam semesta adalah sebuah bangunan besar. Fakta ilmiah yang terkandung frase pintu-pintu langit menyiratkan bahwa alam semesta adalah bangunan. Apakah Anda pernah melihat gerbang tanpa bangunan? Fakta bahwa alam semesta adalah bangunan ditekankan dalam banyak ayat lain, dan penggunaan kata “pintu” di sini memiliki signifikansi tersendiri. Dr. Zagloul Al-Nagar mengatakan bahwa alam semesta memiliki apa yang tampak seperti gerbang.

Apakah ilmu pengetahuan mengarah kepada pemahaman tentang alam semesta sebagai sebuah bangunan?

Jawabannya adalah jelas "ya"

(Ref: Artikel "Alam Semesta Diliputi Kegelapan" (Oleh: Dr. Mohamad Daudah) dalam www.eramuslim.com)



Ditulis Oleh : Penilai Artikel Hari: 12:29:00 PM Kategori:

0 comments: