Apa dan Bagaimana "Neocons" Amerika ???

Meskipun telah ada banyak diskusi mengapa banyak umat Islam tidak begitu menyukai Amerika, namun sedikit sekali yang menyatakan bahwa kaum Neocons yang menguasai Amerika sangat membenci kaum Muslim. Sangat benar, beberapa kaum Neocons membenci kaum Muslim karena keyakinan dan agama mereka, serta nilai-nilai budayanya, namun sepertinya ada penjelasan yang lebih mendalam lagi di balik kebencian mereka itu.

Alasan sebenarnya yang lebih tepat mengapa kaum Neocons begitu antipati terhadap kaum Muslim, karena bahwa orang-orang di Timur Tengah, yang mayoritas penduduknya Muslim, telah menolak dominasi AS, terutama pada masa setelah Perang Dingin, ketika Amerika menjadi satu-satunya kekaisaran yang tersisa di dunia. Penolakan itu telah menjadikan orang-orang Arab menjadi musuh abadi Neocons Amerika.

Pikirkan tentang invasi AS dan operasi perubahan rezim di Grenada dan Panama.Setelah selesai, warga dari kedua negara tersebut patuh menerima tatanan baru.Mereka segera berpelukan dan mendapatkan rezim yang sangat pro-AS. Tidak ada serangan teroris. Tidak ada kekerasan atau pemberontakan di kedua negara. Sebaliknya, keduanya dipenuhi dan dilengkapi dengan tatanan dunia baru.

Namun, tidak demikian, di Irak dan Afghanistan. Di kedua Negara itu, banyak orang yang mentah-mentah telah menolak apa yang disodorkan kepada orang-orang di Grenada dan Panama. Di kedua negara tersebut, siapapun menolak invasi, pekerjaan, dan operasi perubahan rezim. Rakyat Irak dan Afghan yang tak terhitung jumlahnya bahkan bersedia mengorbankan nyawa mereka dalam perlawanan terhadap campur tangan asing di negara-negara mereka, sama seperti yang mereka lakukan ketika Inggris dan Kekaisaran Soviet menyerbu Irak dan Afghanistan pada masa lalu.

Pertimbangkan Irak. Setelah Perang Teluk Persia, AS menerapkan sanksi yang paling brutal dalam sejarah pada rakyat Irak. Tahun demi tahun, anak-anak Irak sedang sekarat dari penyakit menular yang timbul dari air dan kotoran yang tidak diobati, dan juga karena ketidakmampuan untuk memperbaiki air-dan-pengolahan limbah tumbuhan yang sengaja dihancurkan oleh Pentagon selama perang.

Mengapa pejabat AS melanjutkan sanksi dari tahun ke tahun selama lebih dari 10 tahun walaupun mengetahui bahwa mereka menyebabkan kematian ratusan ribu anak-anak Irak? Karena rakyat Irak, sebagian besar dari mereka adalah muslim, keras kepala menolak untuk memenuhi tuntutan AS untuk mengusir Saddam Hussein dari kekuasaan. Untuk itu, mereka harus dihukum.

Pejabat AS menekankan bahwa sanksi akan dicabut begitu Irak memenuhi tuntutan AS untuk mengusir Saddam dari kekuasaan dan menginstal rezim pro-AS. Walaupun sanksi tidak pernah berhasil mengusir Saddam dari kekuasaan, ketika Duta Besar AS untuk PBB Madeleine Albright ditanya apakah kematian setengah juta anak-anak Irak telah sia-sia, ia menjawab bahwa kematian seperti itu, sebenarnya, "sia-sia." Lagi pula, apa cara yang lebih baik untuk menghukum orang-orang yang “membangkang” dan mempertahankan sistem yang membunuh anak-anak mereka?

Pola pikir Neocons tentang kaum Muslim mirip dengan pola pikir para pemilik perkebunan di Old South. Selama para budak patuh, dan hormat, semuanya baik-baik saja. Para budak di Old South tentu saja secara berkala mengeluhkan kondisi tetapi, pada umumnya, keluhan-keluhan seperti itu diterima. Apa yang tidak dapat diterima adalah resistensi dan perlawanan terhadap perbudakan itu sendiri, terutama ketika itu berubah menjadi kekerasan.

Dan itulah cara pandang neocons terhadap Muslim di Timur Tengah. Mereka terlalu sombong.Seperti budak di Old Selatan, itu adalah kewajiban pada orang-orang di negara-negara Timur Tengah untuk menerima tatanan dunia baru setelah jatuhnya Tembok Berlin. Ketika kekaisaran AS berbicara, mereka seharusnya mendengarkan, dan taat.

Tapi seperti yang kita semua tahu—dari sejak serangan di World Trade Center pada tahun 1993, serangan pada USS Cole, serangan di kedutaan besar AS di Kenya dan Tanzania, serangan pada 9 / 11, dan kekerasan perlawanan terhadap pekerjaan di Irak dan Afghanistan—ada orang di Timur Tengah, yang Muslim, yang, tidak seperti warga di Grenada dan Panama, telah menolak untuk tunduk kepada Kekaisaran AS dan mematuhi perintah-perintahnya. Dan itulah yang telah membuat mereka menerima kebencian yang kekal dari para kaum Neocons AS.



WBW
(Dari: eramuslim.com)



Ditulis Oleh : Penilai Artikel Hari: 6:26:00 PM Kategori:

0 comments: